Wednesday, 2 January 2013

Pelindung Cinta 3

Wednesday, 2 January 2013
. . .


“Sayang dah bagitahu Radwa rahsia yang kita simpan ni?” Tanya Dato’ Ammar kepada isterinya sesuatu malam ketika mereka sedang berehat di bilik. Rahsia yang telah lama mereka simpan dari Raed dan Radwa. Rahsia yang mungkin akan mengembalikan kebahagian Raed atau makin menjauhkan dia. Tapi semakin lama rahsia itu dipendam hanya menyesakkan dadanya dengan rasa bersalah.

            “Belum lagi bang. Saya tak sempat nak cerita lagi dengan dia. Abang tengok lah sekarang ni Radwa tu bersemangat sangat nak fikir perancangan untuk dekatkan diri dengan Raed”. Hampir setiap hari Datin Zara melihat Radwa asyik berkepit dengan buku notanya. Segala perancangan dikatakan telah disusun rapi dalam buku itu. Tergelak Datin Zara melihat Radwa begitu.

            “Awak kena bagitahu dia juga. At least dia tahu awak tak ada rahsiakan apa-apa dari dia. Semua tu pun berkaitan dengan diri dia dan Raed, saya rasa dia memang patut tahu. Dah lama awak simpan rahsia ni kan. Saya tak nak Radwa terasa dengan tindakan kita simpan semua ni dari dia nanti”. Dato’ Ammar meluahkan kebimbangannya. Dia gembira dengan kehadiran Radwa. Disebabkan gadis itu, isterinya semakin ceria. Disebabkan itu dia tak nak melakukan perkara yang memungkinkan gadis itu jauh daripada mereka di kemudian hari.

           “Tapi saya takut juga lah bang. Boleh ke dia terima nanti. Saya takut dia terluka pulak nanti. Saya tak nak dia pergi jauh dari saya kalau dia tak dapat terima semua ni”.

        "Kita terpaksa juga sayang. Ni semua berkaitan dengan dia juga. Dia patut tahu sayang. Mungkin Radwa akan faham juga nanti. Abang tahu dia bukan jenis yang bertindak tanpa berfikir. Dia tak akan tinggalkan sayang".


               Datin Zara mengeluh. Betul ke yang Radwa boleh terima?

            “Baik lah bang. Nanti saya cuba bagitahu dia”. Datin Zara termenung. Tak tahu apa nak buat. Macam mana nak bagitahu Radwa?

*******************

Segala perancangan dah diatur. Malam ini Radwa akan memulakan langkah. Debarannya sudah terasa. Dia takut perancangannya tak berjaya, tapi restu daripada Dato’Ammar, Datin Zara dan Mak Lelah dah dapat tadi. Datin Zara pun ada tolong dia upah beberapa orang penyiasat persendirian. Semuanya untuk mendapatkan maklumat mengenai Raed.

Maklumat tempat tinggalnya, tempat kerjanya dan juga perkara lain sudah berada di tangan. Masih teringat lagi dahulu Danisya pernah bercerita mengenai abangnya, Raed. Tidak disangka Radwa yang dia akan bertindak sebegini. Sering kali juga dia dilabel ‘gila’ hanya kerana dia tergelak sendiri mengenangkan perancangan yang akan dilakukan nanti. Gila! Memang kerja gila.

            Danisya pernah bagitahu yang hanya disebabkan tak mahu dijodohkan dengan anak kawan Datin Zara, Raed bertindak keluar dari rumah. Disebabkan pengaruh kawan pulak membuatkan dirinya hanyut, semakin liar. Sudah beberapa kali penyiasat upahannya menyatakan Raed sering kali bawa perempuan yang berbeza pulang ke kondonya. Aku kena bertindak segera, sebelum keadaan Raed semakin kririkal, sebelum banyak lagi air mata Datin Zara yang akan tumpah kerana Raed...

 ****************************

Malam itu, Radwa bersiap-siap untuk mengekori Raed. Dia telah bersiap sedia menunggu di hadapan kondonya. Tujuannya untuk mengikut pergerakan Raed. Malam itu dia sudah bersiap sedia dengan pakaian yang berwarna gelap. Baju dan seluarnya berwarna hitam. Spec hitam turut dipakai. Haii la, kalau orang nampak mesti aku dikatakan gila . Fikir Radwa. Sempat penampilannya dilihat sekali lagi.

            Sebaik sahaja dia melihat kelibat seseorang menaiki kereta Audi R8 berwarna biru gelap lantas dia menghidupkan enjin keretanya. Dia masih ingat lagi nombor plat kereta Raed yang telah diberitahu oleh Datin Zara  sebelum dia keluar tadi.

             Kelihatan kereta Raed bergerak keluar . Segera dia mengekorinya. Tapi masih dalam jarak yang jauh. Tidak mahu perbuatannya dikesan oleh Raed. Macam jauh aje Raed ni nak pergi. Tapi Radwa steady aje, lagak dia macam pengintip profesional.

Raed meletakkan keretanya di petak VIP. Seperti sudah biasa sangat dengan nightclub itu. Lain pula bagi Radwa yang memang tidak biasa dan tak suka pergi ke tempat-tempat macam ni. Seumur hidupnya disangkakan tak akan pergi. Tapi malam ni, terpaksa dia melawan prinsipnya, hanya demi Raed.

            Raed menegur hampir keseluruhan pengunjung club. Seperti sudah dikenali ramai. Radwa hanya memerhati dari hujung sudut. Dari masuk tadi dia belum lagi melihat paras rupa Raed, Datin Zara pula tak ada gambarnya untuk ditunjukkan pada Radwa kerana katanya Raed tidak suka bergambar sejak kecil.

                Raed hampiri sekelompok manusia yang terdiri daripada empat lelaki dan tiga perempuan. Kelihatan dorang rapat sangat. Pipi sorang dari perempuan tu tu dicium. Kemudian duduk berpelukan bahu. Di hadapan terhidang dengan bermacam-macam jenis air berlainan warna. Mengucap Radwa saat melihat air-air tu.


             Manusia akhir zaman, macam-macam ragam ada.

 Sebaik sahaja Raed duduk, wajah lelaki itu dilihat. Hidung yang mancung terletak. Bibir yang merah menandakan lelaki itu tak merokok. Raut wajah kacukan. Hensem! Kejap.. Macam kenal aje.

            Dia! Lelaki yang sama dia langgar di lapangan terbang dulu. Laaarh...Kecilnya dunia!

 Radwa mengelabah tiba-tiba. Baru teringat dengan kemalangan kecil mereka dahulu. Mesti Raed masih berdendam dengannya mengenai peristiwa air tumpah dulu. Lebih-lebih lagi jika tangan lelaki itu berparut disebabkan kemalangan kecil itu.

            Adoi! Wajahnya diraup.

Masalah baru muncul pula. Macam mana dia nak dekati Raed kalau muka dia pun Raed tak nak pandang. Harap-harap dia tak ingatkan aku lagi. Kejadian di lapangan terbang itu berulang tayang dalam fikirannya. Berkali-kali.

Wait. Bukan aku pakai selendang ke masa tu? Radwa tersenyum. Makin lebar senyuman dia. Masalah settle. Dia mesti tak cam aku. Tapi kalau dia cam? Hah. Lantaklah. Letak tepi dulu.

       “Miss, you nak minum apa?” Tanya pelayan di situ. Hampir melatah Radwa mendengar pertanyaan pelayan itu.

          “Bagi saya fresh oren satu”.

Radwa terpandangkan beberapa mata nakal yang memandang ke arahnya. Cuak juga. Dia merasa tidak selesa dengan pandangan itu, tapi kena berpura-pura berani. Tak mahu dirinya terletak di dalam bahaya. Jangan layan, jangan layan dia orang semua Radwa.

        Beberapa kali juga dia diajak menari tapi ajakan itu semua ditolaknya baik. Alasannya mudah. Tak sihat! Dia bukan jenis perempuan yang mudah diajak menari. Suami dia aje yang akan dapat peluang itu.

 Dikerling semula ke arah Raed,  lelaki itu baru lepas menari dengan pasangannya tadi. Semasa mereka menari tadi, naik loya tekak Radwa melihat. Geli tengok perangai dia orang. Dengan perempuan itu yang tergedik-gedik. Raed pula seakan suka dengan perangai aweknya. Dah lah pakai baju tak siap. Terkoyak sana. Terkoyak sini. Fail betul orang yang jahit baju ni. Sakit pula mata aku yang tengok. Menyampah.

Beberapa jam kemudian,

             Raed bangun ingin keluar dengan perempuan yang sama menari dengannya tadi. Kelihatan mereka saling berbisik sebelum melangkah keluar. Tangan mereka saling bertaut erat. Kawan-kawannya dari meja yang sama turut tergelak-gelak menghantar pemergian mereka.

 Radwa tergesa-gesa bangun. Not RM10 diletakkannya di atas meja. Pasangan itu diekorinya. Dia juga sudah pening mendengar muzik kuat yang dipasang. Tambah dengan ragam yang bermacam-macam daripada pengunjung kelab itu sangat menyakitkan matanya.

           Kereta Audi R8 Raed mula bergerak dan diikuti oleh Radwa. Dia agak familiar dengan jalan yang dilaluinya kini. Seperti jalan menuju ke rumah Raed. Timbul pelbagai andaian di fikirannya. Tak dapat dielak fikirannya untuk berfikiran negatif mengenai Raed dan pasangan tadi.

           Raed kelihatan menurunkan perempuan tadi dahulu. Mungkin dia nak meletakkan keretanya di petak parking.

Kedudukan parking dengan tempat turunnya perempuan tadi yang agak jauh memberi peluang kepada Radwa untuk bertindak. Terus Radwa memecut laju keretanya dan berhenti di tempat perempuan tadi turun. Radwa yang sudah siap memakai mask untuk menutup mukanya, turun menapak ke arah perempuan tadi. Sebelum sempat perempuan itu memboloskan diri ke dalam lift, tangannya dah direntap kuat oleh Radwa.

“Eh? Apa ni?? Lepaskan tangan aku lah”. Dia menjerit, terkejut.

“Pak cik tolong saya!” Jerit perempuan itu apabila ternampak kelibat jaga kondo. Tapi jaga tu berpura-pura tak nampak.  

          “Kalau kau nak selamat baik kau ikut aje aku diam-diam, faham!” Suara Radwa ditekankan. Dia geram sebab perempuan itu tak memberikan kerjasama. Kerjasama? Logik lah kan, siapa yang suka kena culik. Suaranya juga sengaja dikasarkan sikit. Nasib baik jaga itu dah diberitahu awal-awal. Kalau tak habis lah semua rancangan dia. Dengan dia-dia sekali mungkin masuk lokap.

           Perempuan tersebut kelihatan terkejut. Ingin  memberontak lagi, tapi ugutan Radwa tadi menakutkannya. Mask yang dikenakan juga memainkan peranan dalam menakutkan perempuan itu.

            Perempuan itu ditolak masuk ke dalam kereta. Pintu dihempas tutup. Sengaja nak buat gimik Radwa ni. Kalau tak mana perempuan tu nak takut.

   Pintu kereta ditekan punat lock. Tidak langsung memberi peluang kepadanya untuk melarikan diri. Kemudian, Radwa terus memecut laju keretanya keluar dari kawasan kondo. Sempat dia mengangkat tangan ke arah jaga tadi. Ingin mengucapkan terima kasih.

            “Kau subahat dengan jaga tu. Kalau aku dapat kau siap kau nanti”. Jerit perempuan yang diculik Radwa. Urmm.. Boleh dikatakan culik ke? Sebab sekarang pun dia sedang main-main. Dari tadi, gelaknya ditahan. Aishh, bertuah punya budak!

 Woi! Apa masalah kau ni huh? Kenapa kau tarik aku masuk dalam kereta kau ni? Turunkan aku lah!” Dia menjerit. Tidak puas hati langsung dengan tindakan Radwa. Sepatutnya sekarang dia dah berada di dalam rumah Raed menemannya. Dah berapa malam dia memujuk rayu meminta untuk memberi dirinya peluang, bila dah dapat dia pula diculik. Damn! Kacau betul.

          Radwa hanya mendiamkan dirinya. Hampir pekak juga telinganya mendengar segala pekikan dan jeritan daripada perempuan itu. Radwa hanya tenang memandu. Malas ingin melayan kerenah perempuan di sebelahnya.

         Dikerlingnya kepada perempuan itu. Kelihatan dia sedang memegang handphone. Terus brek kereta ditekannya.

          Sreeet..

          Nasib baik tak ada kereta belakang. Kalau tak habis melayang nyawa dah. Perempuan tu terkejut. Gila apa Radwa ni. Tiba-tiba tekan brek.

            “Kau nak buat apa dengan handphone tu? Bagi aku!!”

            Tangan perempuan itu terketar-ketar. Handphone diserahkan. Tidak berani melawan kata-kata Radwa lagi selepas kejadian tadi.

             Simcard dikeluarkan Radwa. Handphone diserahkan balik.

            “Keluar”. Ditarik tangan perempuan tu keluar.

             "Huh? Nak.. nak buat apa datang sini?" Sekeliling tempat ni diperhati. Perhentian Bas Shah Alam? Buat apa datang sini?

           “Kenapa kau bawa aku sini huh?” Muka perempuan itu mencuka. Mula berani bertanya, bila dari tadi Radwa diam aje.

            “Nah  RM20 ni. Aku rasa cukup kut untuk belanja tiket bas kau balik rumah dengan beli simcard baru. Sebelum tu aku nak nasihatkan kau sikit. Kau tu perempuan, jaga lah batas pergaulan sikit. Dan satu lagi, jangan dekati Raed Daniyal lagi. Kalau tak aku malang lah nasib kau lepas ni. Aku tak main-main. Faham!” Ugut Radwa. Dia bukannya serius. Hanya ingin memastikan Raed tak didekati lagi saja.

 “And satu lagi, Sorry!” Lantas dia memasuki keretanya selepas menuturkan kata maaf itu. Meninggalkan perempuan tersebut menjerit-jerit memanggilnya kembali.

            Walaupun dirasakan agak kejam perbuatannya itu tetapi itu sahaja cara yang terfikirnya. Dia tak terfikir cara lain untuk memastikan perempuan itu memasuki rumah Raed melainkan dengan ‘menculik’.

            Radwa berpuas hati. Misi pertama berjaya!

************************* 

Radwa bersemangat menyediakan sarapan untuk penghuni rumah keesokan pagi. Dia bangun awal nak menyediakan nasi lemak. Terkejut Mak Lelah melihat Radwa pagi itu. Selalunya dia orang pertama yang bangun menyiapkan sarapan untuk semua. Tetapi hari ini lain pula yang terjadi. Dilihatnya Radwa yang ceria semacam pagi ini, tidak seperti pagi-pagi yang lain.

         “Selamat pagi Mak Lelah”. Radwa mendekati Mak Lelah. Dicium pipi wanita tua itu. Semakin manja dengan Mak Lelah sejak dia mula pindah masuk ke rumah itu.

              “Selamat pagi Radwa. Awal Radwa bangun pagi ni?”

              “Saja nak bangun awal tolong Mak Lelah hari ni”. Radwa tergelak.

   Senang hati Mak Lelah tengok Radwa begitu. Selepas dia siap menghidangkan sarapan, bayang Dato’ Ammar dan Datin Zara kelihatan turun dari tangga.

               “Morning papa, morning mama”. Sapa Radwa ceria.

               “Ya. Morning Radwa”.

   Datin Zara berpandangan dengan Dato’ Ammar. Mereka pelik dengan tingkah laku Radwa pagi ini. Hari ini Radwa kelihatan asyik tersenyum sendiri. Mereka pun sudah terkena virus senyum Radwa.

            “Ada apa-apa berlaku ke sayang. Kenapa Radwa senyum-senyum dari tadi ni”.

  Radwa hanya tersenyum mendengar pertanyaan Datin Zara.

         Selepas menyudahkan kunyahannya, Radwa terus menceritakan hal malam tadi kepada mereka. Bermula dengan dia ikut Raed ke kelab, sehingga lah perempuan itu ditinggalkan sendirian di perhentian bas.

  Membulat mata Datin Zara mendengar cerita Radwa itu. Lain pula bagi Dato’ Ammar yang sudah ketawa dengan ceritanya. Mak Lelah yang mendengar hanya tersenyum. Memang tiap kali waktu makan Mak Lelah akan diajak untuk makan bersama mereka.

            “Radwa ni nakal ya. Kalau apa-apa jadi dengan perempuan itu nanti macam mana. Mama takut dia buat report polis nanti”. Datin Zara risau. Tindakan Radwa itu dirasakan agak lebih dari sepatutnya.

            “Awak ni, jangan risau sangat. Ingat awak tu baru baik sihat. Radwa tahu apa yang dia buat. Radwa, papa bangga dengan tindakan Radwa tu. Give me five!” Tangan Dato Ammar diangkat. Tangannya ditepuk dengan tangan Radwa sambil tergelak-gelak.

            “Abang ni. Saya ni risau dia boleh pula buat macam tu kan. Saya tak nak apa-apa jadi pada Radwa nanti bang”.

           “Tak ada la mama. Mama tak payah risau ya. Dia tak nampak muka Radwa pun malam tadi”.

    Kerutan didahi mereka kelihatan. Ada tanda tanya.

              “Kenapa pula dia tak nampak Radwa?” Soal Dato’ Ammar. Tak sabar ingin tahu.

              “Sebab..sebab”.

           “Sebab apa sayang?” Tanya Datin Zara pula. Geram dia dengan tingkah laku anak gadisnya itu. Radwa yang melihat hanya tersenyum nakal.

             “Sebab Radwa pakai mask”. Gelak tak dapat ditahan lagi.

            “Mask? Mask apa yang Radwa pakai?” Tanya Dato’Ammar. Dia pelik melihat Radwa yang semakin galak ketawa mendengarkan pertanyaannya.

          “Mask hantu pa, Radwa beli dekat pasar malam semalam”. Ketawa Radwa semakin menjadi. Datin Zara dan Dato’ Ammar turut tertawa. Tak sangka Radwa sanggup pakai mask macam tu. Nakal-nakal...
                

No comments:

Kehidupan seorang penulis © 2014