Wednesday, 2 January 2013

Pelindung Cinta 4

Wednesday, 2 January 2013
. . .

Raed Daniyal bengang. Malam semalam lama dia menunggu Zetty datang ke rumahnya selepas diturunkan perempuan tu dulu untuk mencari parking. Puas nombor Zetty dihubungi tapi tak diangkat. Panas hati.

Jangan harap aku nak layan kau lagi lepas ni. Mula-mula tidak dilayan tetapi bila dah bagi muka dia pulak yang kena tinggal. Apa nak mainkan aku ke? Egonya tercabar. 
       
          Hampir tiap malam, Raed ditemani perempuan. Tapi tiap kalinya perempuan yang berbeza. Dia pun tidak serius perempuan-perempuan itu semua. Hanya nak buat peneman masa dia sunyi aje. Tak suka terikat dengan seorang perempuan, sebab rasa macam tak mencabar aje.

          Disebabkan perangai itu dia memilih untuk hidup sendiri. Dia keluar dari rumah orang tuanya dan pilih untuk tinggal di kondo. Alasannya, tak ada siapa yang akan peduli jika dia bawa perempuan balik ke rumahnya nanti. Jiran dekat sini pun tak lah jenis yang busybody, semua buat hal sendiri. Kehidupan bebas dekat kondo itu tanpa kongkongan mama dan papanya.

       Malam itu, dia nak menghilangkan tension akibat perbuatan Zetty. Melissa dihubungi nak diajak keluar pergi dinner di sebuah restoran terkemuka terletak di tengah-tengah Kuala Lumpur. Dia tahu wanita itu pun dah lama minat dengannya. Dengan berbekalkan rupanya yang tampan dan juga merupakan anak hartawan, tak ada perempuan yang tak nak  dampingi Raed.

         Semua perempuan yang dipilih untuk menemaninya pun bukan sebarangan perempuan. Dia lelaki yang sangat memilih. Hanya model-model terkenal dan juga anak-anak berbintikan Dato’, Datuk, Datuk Seri, Tan Sri atau anak-anak kerabat sahaja dipilih. Tastenya tersangat lah tinggi.  Sebab hanya mereka aje dirasakan layak untuk dirinya.

         Melissa dijemput di rumahnya. Sepanjang perjalanan ke restoran Raed terasa dirinya digoda. Dengan memakai baju dress singkat macam tu, cair juga Raed.

       “Darling, apa kata malam ni you datang rumah I”. Melisaa mengusap lengan Raed. Tujuannya nak membuatkan Raed tergoda dengan ajakannya.

        “Urmm. Lain kali lah honey. I penat lah malam ni, banyak kerja dekat pejabat tadi”. Raed ingin bermain tarik tali dahulu. Tak mahu nampak terburu-buru. Tu bukan style dia.

        “Alah darling. Jomlah. Mama dengan papa tak ada. I takut tinggal seorang dalam rumah besar tu. Alone!”. Kedudukannya semakin rapat. Perkataan alone ditekannya, dia ingin menarik perhatian Raed.

          Siapa yang tak kenal dengan lelaki di hadapannya ini. Dengan paras rupa kacukan Jerman, Melayu dan Cina membuatnya menjadi kegilaan semua perempuan termasuk dirinya sendiri. Sudah lama Raed dipikat, malam ini dia bertuah kerana dihubungi Raed untuk diajak keluar. Malam itu dia kelihatan tersangatlah seksi dengan dress ketat berwarna hitam dipadankan dengan high heel berwarna merah. Nak kelihatan menggoda di mata Raed.

         “Apa I dapat kalau I temankan you malam ni?” Bisik Raed ke telinga Melissa. Dia tersenyum mendengar nada Raed. Nafas panas lelaki itu membuatkan dirinya terada di awangan.

           “Apa-apa aje yang you nak, darlinggg”. Dileretkan suaranya. Menggoda Raed.

Raed ketawa, umpannya mengena. Dia tahu yang perempuan itu akan menyerah dulu padanya.  Lantas dia memanggil pelayan untuk membayar bil. Beriringan dia keluar dari restoran itu dengan Melissa. Terasa bangga beriringan dengan perempuan secantik Melissa. Perasan marahnya kepada Zetty semakin menghilang.

Belum lagi kakinya melangkah keluar, kedengaran seseorang memanggil namanya. Kelihatan kawan baiknya ada di situ dengan seorang gadis cantik...Tapi bertudung. Ermm..Perempuan kampung! Bad taste! Disuruhnya Melissa menunggunya di luar dulu.

“Wei bro, siapa perempuan tadi tu? Girl baru kau ke?” Tanya Syed Rayyan. Dia perasan kehadiran seorang perempaun di sebelah Raed tadi.

No lah! Kau tahu aku macam mana kan? Semua tu stok untuk main-main aje. Tak ada masa aku nak serius dengan dia orang. Yang ni siapa pulak?”

“Ni kawan aku sama belajar dulu. Nadiya”.

        Nadiya tersenyum ke arah Raed. Hatinya seakan terpaut dengan jejaka tampan di hadapannya ini. Terlalu sempurna dimatanya.

“Hai, I’m Nadiya”. Tangan dihulur untuk bersalaman.

Pakai tudung pun nak salam aku. Rungut hati Raed. Huluran tangan Nadiya tak disambut. Nadiya jadi segan. Ditarik balik tangan dia. Malu pada Syed Rayyan yang melihat kejadian tu.

“Urmm. Hi. Aku blah dulu lah Ray. Oh by the way, lucky you yang dia ni bukan girl kau. Sebab she sooo not your taste. Dia kampung sangat lah Ray”. Ujar Raed tanpa memikirkan perasan pendengarnya. Dia terus berlalu menuju ke kereta.

Nadiya tersentap! Malu mendengarkan kata-kata Raed.

“Nadiya sorry. Kawan I tadi tu tak sengaja cakap macam tu. You lupakan aje ya”. Pujuk Syed Rayyan . Turut terkejut mendengar kata-kata Raed yang dirasakan berbisa itu. Kalau dia yang lelaki pun rasa begitu apatah lagi Nadiya.

“Tak ada apa lah Rayyan. Dia tak kenal I sebab tu dia cakap macam tu. I faham. You jangan risau lah ya”. Dia tersenyum pura-pura.

Kampung kau panggil aku? Kau tunggu lah Raed, aku akan pastikan satu hari nanti perempuan kampung ni juga lah yang kau merayu-rayu nak nanti. Kau tunggu! Bentaknya di dalam hati. Diperhatikan langkah Raed yang berjalan menuju ke keretanya dengan perasaan yang tak dapat digambarkan. Sakit hati. Geram. Balas dendam!

*********************** 

Tangan Melissa ditarik seseorang. Dikalihkan mukanya untuk melihat orang tersebut.

            Purdah! Siapa pulak perempuan ni? Dah lah suka hati aje tarik tangan aku.

“Kau siapa ni? Kenapa main tarik-tarik tangan aku pula. Lepas lah, aku nak tunggu boyfriend aku ni”. Dia menarik tangannya, tetapi pegangan gadis berpurdah itu lagi kuat terasa.

“Lepaskan lah. Lepaskan tangan aku!”. Jeritnya kepada gadis itu.

Dilihatnya ke arah tempat dia berdiri tadi.  Kelihatan lelaki itu sudah tiba dengan keretanya.

Boyfriend aku dah sampai. Lepaskan! Lepaskan lah bodoh!”. Dia menjerit-jerit. Gadis berpurdah itu tetap mendiamkan diri. Masih kemas tangannya dipegang.

              Handphonenya berbunyi.

“Woi, lepaskan tan...”. Tidak sempat dia menghabiskan ayatnya, ada kain yang telah menutup mulutnya. Air mata geram kelihatan keluar dari mata Melissa. Dia geram sebab tak dapat melakukan apa-apa untuk melepaskan diri.

Sebaik aje kereta Raed berlalu pergi tubuh Melissa dilepaskan. Hampir saja tangan Melissa menampar pipi gadis berpurdah itu, tapi sempat dielak.

“Kenapa kau buat aku macam ni huh? Siapa kau ni? Siapa upah kau? Cakap!” Melissa menjerit kuat. Perasannya tidak dapat dikawal lagi. Dia geram.

Kedudukannya yang agak tersorok daripada umum itu membuatkan jeritan Melissa tidak kedengaran. Memang sengaja ditarik Melissa ni ke sini tadi.

Gadis berpurdah itu diam. Matanya tajam memandang ke depan.

Sekeping nota dikeluarkan. Sebelum dia melangkah pergi, diberikan gadis itu nota tersebut.


- Jauhkan diri daripada Raed Daniyal kalau kau nak selamat! Aku tak main-main! -


Melissa menggigil membaca nota itu. Apa yang menyebabkan dia takut kerana terdapat tompokan seperti darah pada nota itu. Banyak pulak tu. Dia memandang sekeliling. Wanita berpurdah tadi memandang ke arahnya tajam sebelum memboloskan diri ke dalam kereta. Kereta itu terus memecut laju. Meninggalkan Melissa keseorangan di sana dalam ketakutan lagi.

 *********************************

Kereta diberhentikan di bahu jalan. Purdah hitam ditanggalkan. Radwa ketawa seorang. Tergelak dengan kejadian yang terjadi tadi. Nasib baik dia pakai purdah tadi, kalau tak mesti Melissa terperasankan senyumannya.

           Misi malam ini pun berjaya!

Dia puas hati dengan kejayaannya itu. Dah dua malam Raed dibiarkan tidak berteman. Dia ingin mengubah kehidupan malam lelaki itu yang sering ditemani perempuan. Dia sendiri benci dengan kehidupan Raed yang begitu. Nota tadi tu pun bukannya serius sangat, sengaja aje nak bagi perempuan gedik tu takut. Nasib baik tadi Mak Lelah beli ikan belum siang, dapat juga dia ambil stok darah sikit. Bijak..Bijak..

         Enjin kereta dihidupkan semula. Spec hitamnya dicapai kemudian dipakai.  Penyamarannya untuk malam ni belum selesai lagi. Ada perkara yang harus dilakukan sebelum dia balik ke rumah. Datin Zara pun dah dihubungi untuk memaklumkan hal ni. Tak nak Datin Zara menunggu dia pulak nanti.

          Kereta bergerak menuju ke kondo Raed. Setibanya di sana, diletak kereta di bawah satu pokok rendang dan mengatur langkah menuju ke pondok jaga.

           “As’salam pak cik”.

Diberi salam kepada Pak Mat, jaga kondo tempat tinggal Raed. Dia juga yang menolong dirinya semalam.

         “W’salam. Eh, Radwa. Ada apa datang malam-malam ni?”. Dia pelik dengan kedatangan Radwa malam ini.

          “Saya nak ucap terima kasih dengan pak cik berkenaan hal semalam. Terima kasih sebab tolong saya”. Disebabkan Pak Mat misinya berjaya semalam.

            “Laarh. Kan kamu dah bagitahu Pak Mat sebelum tu. Mesti lah Pak Mat tolong kamu. Nasib baik dia menjerit aje semalam. Kalau dia tendang kamu Pak Mat tak tahu lah nak buat apa nanti”. Pak Mat tergelak. Dia tidak percaya dirinya turut diheret untuk mengikuti rancangan gila Radwa itu.

            Radwa tergelak mendengarnya. Nasibnya agak baik juga semalam. Bukan sahaja semalam, malam ni pun nasib dia baik. Nasib baik juga Raed tak tahu semua kejadian itu berlaku berpunca dari dia. Kalau tidak tak tahu lah apa nasib dirinya nanti.

         “Betul juga kan pak cik. Saya pun takut juga masa dia menjerit semalam”. Masing-masing ungkit kembali.

             “Itu lah, pakcik pun tengok kamu ni rileks aje. Macam dah biasa buat kerja ni”.

             “Pak cik ni. Tak baik lah cakap macam tu, apa muka saya ni nampak macam penculik ke?”

              Pak Mat tertawa.

          “Ada lah sikit. Tapi kalau kamu yang penculiknya rasa-rasanya semua orang sudikan diri untuk diculik. Ye lah, penculik dia pun cantik. Siapa yang tak suka kan”.

           Radwa tergelak pulak. Ada-ada aje Pak Mat ni nak kenakan dia. Dia pun tak langsung berasa janggal nak berborak dengan laki ni.

          “Pak Mat, Raed ada tanya apa-apa tak berkenaan hal semalam?”. Soal Radwa ingin tahu. Tukar mood serius pulak tiba-tiba.

            “Tak ada lagi Radwa. Mungkin dia tak syak apa-apa lagi rasanya. Radwa jangan risau rahsia ni Pak Mat simpan. Pak Mat tahu semua yang Radwa buat ni untuk kebaikan tuan Raed juga”. Pak Mat tahu hal sebenar disebalik rancangan gila Radwa. Radwa ada bagitahu dia beberapa hari lepas semasa ingin meminta tolong daripadanya.

            “Eh Pak Mat, Raed dah balik ke belum?” Baru Radwa teringat untuk menanyakan perihal itu. Dia terlupa dengan tujuan keduanya ke situ selain daripada berjumpa dengan Pak Mat.

            “Dah Radwa. Tu kereta tuan Raed. ”. Jarinya menunjukkan ke arah kereta Raed. Nasib baik dia balik rumah. Risau juga Raed melencong ke tempat lain. Satu hal nak cari lagi nanti.

               “Dia seorang aje ke tadi Pak Mat?”

            “Pak Mat nampak dia seorang aje turun dari kereta tu Radwa. Tak nampak bayang lain pun dengan dia. Bayang-bayang dia ada lah rasanya”. Pak Mat bergurau.

              “Pak Mat saya tumpang duduk sini kejap ya”. Radwa ingin memerhatikan keadaan Raed dulu sebelum balik. Tak dapat jaga orang, jaga rumah pun jadi lah!

              “Ye la Radwa. Kamu perhatikan lah rumah dia tu. Mana tahu dapat ambil alih kerja Pak Mat ni nanti. Boleh lah Pak Mat bersara. Dah ada pengganti baru”.

            Radwa membulatkan matanya. Kemudian dia turut tergelak apabila tersedar dirinya yang diperli oleh Pak Mat. Dia tersengih malu. Aishh, buat malu badan aje kau ni Radwa.

            “Jangan nanti kamu terjatuh hati dengan tuan Raed tu pulak dah Radwa. Tapi kan, Pak Mat tengok macam sepadan sangat kamu dengan tuan Raed tu. Dah masing-masing pun cantik, hensem. Mesti anak kamu nanti comel-comel”. Jauh pulak angan-angan Pak Mat ni kan.

             “Pak Mat ni ada aje”. Terpandangkan muka Radwa yang semakin merah itu, Pak Mat tergelak. 
                “Pak Mat pergi ronda dulu lah Radwa. Dah lambat ni”. Radwa hanya mengganguk.

            Radwa mengalihkan pandangannya ke unit kondo Raed. Dapat dilihat lampu ruangan utama masih menyala. Tiba-tiba dia terpandang susuk badan lelaki yang sedang berdiri bersandar di balkoni. Raed Daniyal!

             Radwa hanya memandang kelakuan Raed. Apa yang sedang dilakukannya tidak dapat dilihat dengan jelas kerana kedudukan unit itu yang berada di tingkat 10 kondominium mewah tersebut.

              Radwa masih ralit melihat Raed. Kata-kata Pak Mat tiba-tiba kedengaran berkali-kali di dalam fikirannya. “Jangan nanti kamu terjatuh hati dengan tuan Raed tu pulak dah Radwa”. Aishh, jiwa kacau lah macam ni. Keluh Radwa. Tiba-tiba perasaannya menjadi celaru.

              Terpadam aje lampu unit kondo Raed, dia terus kembali ke kereta. Ingin menuju pulang ke rumah. Dia penat, berperang dengan perasaannya tadi. Fikiran dengan hatinya saling berlawan kata.

 *********************************

Pagi itu Radwa nampak kusut. Tapi dia harus bersiap untuk ke hospital. Peperangan antara hati dan fikirannya masih lagi tak nampak pemenangnya.

             “Selamat pagi Radwa”.

             “Selamat pagi pa”.

             “Kenapa dengan anak papa ni. Tak sihat ke?” Dato’ Ammar pelik dengan keadaan Radwa pagi itu. Biasanya Radwa ceria. Tapi pagi ini kelakuannya tak seperti biasa.

           “Tak ada apa lah pa. Radwa sihat aje. Papa jangan risau lah ya”. Radwa tahu yang mukanya agak pucat sedikit. Mungkin disebabkan itu Dato’ Ammar risau.

              “Semalam Radwa tidur pukul berapa? Radwa balik lambat kan?” Datin Zara mencelah.  Tadi dia hanya mendengar perbualan suaminya dengan Radwa.

           “Lambat sikit ma, Radwa tidur dalam pukul 3 pagi semalam. Tak dapat nak tidur”. Memang malam semalam dirasakan matanya susah nak lelap. Hampir pukul 3 juga baru dia dapat terlena.

                “Radwa ada masalah dengan Raed ke?”

                 Huh? Radwa kelihatan gelabah. Mukanya tiba-tiba bertukar rona.

             “Eh, mana ada mama. Radwa tak pernah cakap pun dengan Raed lagi. Macam mana pulak nak ada masalah dengan dia. Tak ada apa-apa. Betul ma”. Radwa tergagap-gagap ingin menerangkannya. Kelihatan raut itu sedang menyembunyikan sesuatu dari dirinya.

            “Mama, Radwa gerak dulu lah ya. Takut lambat sampai pula nanti. As’salam mama, papa”. Radwa menyalami Datin Zara sebelum berangkat ke tempat kerja.

                 Dato’ Ammar dan Datin Zara yang melihatnya hanya mengerutkan dahi.

              “Abang jam rumah kita rosak ke? Bukan baru pukul 7. Kenapa Radwa gerak awal sangat. Biasanya lagi 15 minit pukul 8 baru dia nak gerak”.

            “Entah lah sayang. Abang pun tak tahu kenapa dengan Radwa tu hari ni. Lain macam aje abang tengok dia”.

            “Saya rasa mesti ada kaitan dengan Raed ni bang”.

            “Ada aje awak ni. Jangan berharap sangat takut kecewa pula nanti kalau budak berdua tu tak ada apa-apa”.

             Radwa dah jatuh cinta dengan Raed ke? Kalau betul senang kerjanya nanti. Fikir Datin Zara. Tak ambil kira kata suaminya. Naluri dia kuat menyatakan masalah Radwa memang berpunca dari Raed. 

No comments:

Kehidupan seorang penulis © 2014