Wednesday, 2 January 2013

Pelindung Cinta 2

Wednesday, 2 January 2013
. . .

Semalam tergesa-gesa Radwa memohon cuti satu hari. Dia memang kerja di Hospital Besar Kuala Lumpur, memang tak jauh dengan rumah Danisya. Tapi dia tak pernah pun datang melawat Danisya, sekarang ni baru dia nak menyesal. Menyesal sebab tak dapat jumpa arwah buat kali terakhir. Semalam pun dia tak dapat tidur. Asyik menangis, dan menangis. Lama dia baru boleh terima berita tu. Tak percaya yang Danisya dah tak ada. Kawan yang selalu ada untuknya dulu, dah pergi. Macam mana dia nak terima semua ni. Mampu ke dia?

       Kenapalah aku macam ni? Kerja lagi penting dari kawan ke? Perjalanan nak ke rumah Danisya dirasakan lama. Tadi, nasib baik dia tak terlanggar orang yang sedang melintas jalan. Tu lah ralit berfikir. Tambah dengan rasa bersalah. Tak patut dia drive hari ni. Tak dapat fokus. Bahaya.

         Alamat dilihat balik. Ni rumah Nisya. Besarnya. Tak sangka kawan dia ni anak hartawan. Tapi dia patut bangga dengan Danisya sebab harta ni semua tak buat kawannya tu riak dan sombong pun. Selalu juga dia nampak kawannya tu membantu orang susah.
            
         Loceng ditekan. Pintu gerbang terbuka. Tergamam Radwa melihat kawasan rumah tu. Sangat besar. Sangat cantik. Berapa orang duduk dalam ni?
            
          Tingkap kereta diketuk dari luar. Radwa mengesat air mata, pintu dibuka.
            
          “As’salam. Anak ok tak?”
        
      Lama dia menunggu tuan kereta tu keluar. Akhirnya dia mengambil keputusan untuk menghampiri kereta itu. Tuannya nampak macam tengah termenung. Bersedih lagi mungkin.
            
           “W’salam. Saya ok. Terima kasih”. Tangannya dihulur, nak bersalam.
           
           “Radwa kan”.
           
           Radwa mengangguk. Cuba juga mengukir senyuman walaupun susah. Hari ni dia pakai spec hitam. Nak tutup matanya yang sembab kerana menangis sepanjang malam semalam.
            
         “Jom masuk nak, Datin dah tunggu”. Tangan Radwa ditarik. Membawa dia masuk ke dalam. Nampak lemah sangat dia ni, takut pengsan pulak tiba-tiba dekat luar.
            
        Wanita cantik yang sedang duduk di ruang tamu dipandang. Nampak muram raut muka tu. Mungkin mama Danisya.
           
         “Datin, ni dia Radwa. Dia baru sampai”.
            
          Datin Zara baru tersedar dari termenung. Terleka sampai Radwa dah ada depan mata pun dia tak nampak. Dia berdiri. Figura depannya dipandang, sebelum tubuh itu dipeluknya. Erat.
           
         “Radwa..kamu datang juga. Lama dah auntie cari kamu”.
           
        Radwa masih terkejut. Tiba-tiba aje kena peluk. Tapi dia masih balas juga pelukan itu. Tak nak Datin Zara terasa.
           
          “Sorry auntie. Saya pun tak tahu berita ni. Baru aje tahu semalam”.
            
          Pelukan dilepaskan. Radwa diajak duduk. Mak Lelah, wanita yang menyambut Radwa tadi terus menuju ke dapur. Nak hidangkan air untuk tetamu.
           
            “Radwa sihat?”
            
         “Alhamdulillah, sihat. Auntie?” Datin Zara nampak lesu. Macam tak cukup tidur dengan selalu menangis mungkin.
            
              Datin Zara mengangguk.
           
           “Dah 8 bulan arwah pergi. Tapi auntie sampai sekarang masih tak percaya arwah dah tak ada. Auntie sunyi sangat Radwa. Dia aje satu-satunya anak perempuan auntie. Dia aje punca kekuatan auntie. Bila dia dah tak ada, auntie jadi lemah”.
            
           Tangan Datin Zara diusap. Dia tahu wanita ni tak kuat. Tapi dia kena juga teruskan hidup.
           
         “Auntie...., auntie tak boleh jadi macam ni. Auntie kena kuat hadapi semua ni. Tabah, redha dengan pemergian arwah. Arwah pun mesti tak suka tengok auntie macam ni”.
           
         “Tapi Radwa auntie tak boleh”. Air mata dia mengalir.
            
         “Auntie boleh. Kalau Nisya yang saya kenal dulu kuat, saya tahu mama dia pun mesti sama juga. Tak ada apa kita boleh buat sekarang. Auntie kena teruskan hidup, banyakkan berdoa untuk arwah”.
            
        Muka Radwa ditenung lama. Dia tersenyum, cuba mengesat air matanya. Tapi Radwa dah bertindak awal. Dikesat air mata Datin Zara.
            
       “Untung Nisya ada kawan macam kamu”. Kepala Radwa diusap. Betul apa yang gadis tu cakap, 8 bulan lepas apa yang dia buat hanya menangis, menangis, menangis. Sampai suaminya pun diabaikan. Dia tak boleh teruskan macam tu. Ada banyak lagi benda lain yang perlukan dia. 
            
         Datin Zara cuba untuk senyum. Nak tunjuk yang dia akan cuba berubah. Jadi lebih tabah.
            
       “Auntie cuba sayang. Terima kasih datang hari ni. Baru mata auntie ni terbuka. Terima kasih”.
            
       “Bukan saya, tapi auntie sendiri. Kalau auntie pun tak nak terima apa saya cakap tadi,  tak guna juga kan”.
            
         Datin Zara tertawa. Pandai gadis ni bercakap.
            
        “Auntie dah ok sikit dapat borak dengan Radwa. Terima kasih sayang....Ni, dalam surat ni ada amanat dari Danisya untuk Radwa”.
            
         Surat ditangan Datin Zara dipandang. Air liur ditelan. Takut pun ada, apa amanat arwah untuk dia? Berat ke amanat tu?
            
          Surat dicapai, teragak-agak juga nak ambil tadi. Perlahan dikeluarkan surat. Dibacanya.


*******As’salam Radwa,

Masa kau baca surat ni aku mungkin dah tak ada lagi. Sorry sebab rahsiakan penyakit aku ni. Aku tak nak orang sekeliling aku sedih. Lebih-lebih lagi kau yang memang rapat dengan aku.

Kita rapat sangat dulu Wa. Mana ada aku dekat situ juga ada kan. Tapi lepas ini semua dah tak sama macam dulu Radwa. Aku tak nak kau sedih dengan kematian aku ni. Aku tak nak kau putus asa macam masa kau hadapi kematian orang tua kau dulu. Kau kena kuat Radwa. Tabah dan redha dengan pemergian aku. Please stay strong!

Kau ada mama aku yang akan tolong jaga kau macam yang pernah aku buat dulu. Please pindah dekat rumah aku, at least aku tak risau sangat sebab mama ada untuk jaga kau. Lagi pun dah lama mama aku kenal kau, dia mesti akan sayangkan kau macam dia sayang aku. Satu hari nanti kau akan faham maksud aku ni, Wa.

Radwa, ada permintaan terakhir yang aku nak minta pada kau. Tolong jaga abang aku Radwa. Aku tak sanggup tengok dia sia-siakan hidup dia macam tu lagi Wa. Dia seorang aje saudara kandung aku. Mama, papa dengan aku dah buat macam-macam untuk ubah dia tapi semua tak berjaya.

Aku harap kau dapat tolong dia. Dia perlukan teman. Aku tahu kau boleh Wa. Sebab aku kenal kau. Tolong jaga dia. Ubah diri dia. Jadi pelindung dia.

Wasalam.
Danisya. ****


            Radwa menangis. Teresak-esak. Ni aje peninggalan terakhirnya untuk Radwa. Surat, yang ada amanat. Amanat untuk jadi pelindung abang dia. Sanggup ke aku nak biarkan aje. Jarang Danisya minta pertolongan dia, apa salahnaya dia menunaikan amanat ni.

            Jangan risau, aku akan pastikan abang kau berubah nanti, Nisya...

*******************

Minggu ni Radwa sibuk. Dia tak sempat lagi nak pindah rumah. Tapi hari-hari dia akan hubungi Datin Zara untuk bertanya khabar. Suami Datin Zara pun dia dah jumpa, Dato’ Ammar seorang yang nampak tegas, tapi sangat lembut dan penyayang.

         Radwa mengeluh. Banyak sangat dugaan yang menimpanya sekarang. Amanat Danisya. Dengan Datin Zara lagi. Dia dah berazam nak jaga wanita tu, nak dijaga macam menjaga mak dia sendiri. Sekarang, Darin Zara dah tak macam dulu. Dia dah mampu nak tergelak masa bercakap dengannya. Dato’ Ammar pun lega dengan perubahan tu. Selera makannya pun dah mula bertambah.

            Deringan nada handphonenya kedengaran. Phone dipoket diambil, panggilan dijawab.

            “As’salam Radwa”.

            Macam suara Mak Lelah, tapi kenapa dengar macam cemas semacam aje.

            “Ye Mak Lelah, kenapa? Ada masalah dekat rumah ke?”

         “Datin...Datin Radwa. Dia pengsan, Mak Lelah jumpa dalam tandas tadi”. Tercungap-cungap dia nak menerangkan.

             “Huh?” Terkejut Radwa. Nafas diatur. Susah nak cakap dalam keadaan cemas ni.
  
  “Mak Lelah bertenang dulu. Nanti Radwa datang. Jangan panik Mak Lelah. Tengokkan Datin dulu”.

            Letak aje phone dia berlari keluar. Dah tak sempat nak bagitahu apa ni, tapi dia dah suruh ambulans pergi dulu. Kereta dipecut. Nak cepat sampai. Dia risau.

         Sampai aje rumah Datin Zara, dia berlari masuk. Bilik Datin dituju, nampak wanita tu terbaring lemah dikatil. Air mata yang ditahan tadi mengalir. Sedih tengok keadaan Datin Zara macam tu.

           “Mak Lelah tolong saya angkat Datin masuk ke kereta” Bersama-sama mereka mengangkat tubuh Datin Zara. Dato’ Ammar masih belum tiba.

 “Mak Lelah tolong hubungi Dato’ bagitahu ya. Saya pergi dulu. Apa-apa nanti saya inform”. Kereta Radwa terus memecut pergi. Beg barang Datin Zara pun dibawa sekali. Tadi sempat Mak Lelah menyiapkannya.

            Sampai aje di hospital, Datin Zara dimasukkan dalam bilik rawatan. Radwa terpaksa tunggu di luar. Tak dibenarkan masuk. Dia mundar-mandir depan wad. Risau. Apa dah jadi dengan Datin Zara? Semalam dia sihat aje masa berborak dalam telefon.

            Dato’ Ammar dah sampai. Nampak keruh sangat mukanya. Risau macam Radwa juga. Doktor yang baru keluar didekati.

            “Kenapa dengan isteri aku Sham?” Doktor tu doktor keluarganya. Memang mereka agak rapat. Tak sangka dia yang merawat isterinya.

            “Dia tak ada apa-apa. Tertekan aje”. Bahu Dato’ Ammar ditepuk.
            “Jangan risau”.

            “Boleh aku masuk tengok?”

          “Sekarang belum boleh lagi, tunggu dia tukar masuk wad biasa dulu. Nanti kau jumpa lah dia”.

            Radwa yang mendengar dah terduduk. Sebab dia ke Datin Zara tertekan. Sebab dia tak jaga wanita tu. Sepatutnya dia dah pindah rumah, dapat dia pantau sendiri Datin Zara. Tapi dia lengahkan semua tu. Dia mengeluh.

            “Radwa!!”

            Dada memegang dada. Terkejut. Siapa yang terjerit-jerit panggil dia ni? Salah timing betul!

         “Lin! Kenapa kau menjerit ni? Terkejut aku. Dah lupa ke kau ada dekat dalam hospital sekarang ni. Agak-agak lah”.

            Azlin dah tersengih. Tahu dia salah. Tapi excited nampak Radwa tadi.

            “Sorry lah. Aku excited nampak kau tadi”.

            “Ermm..”. Radwa mengeluh. Banyak lagi benda dia kena fikir ni.

Muka Radwa dipandang, kenapa nampak sedih aje ni? Biasa tak ada lah macam ni. Bilik di depannya dipandang. Wad kecemasan. Ada sesiapa yang sakit ke?

            “Radwa, kau kenapa ada masalah ke?” Tangan Radwa dipegang.

           “Aku risaukan keadaan mama Danisya, Lin. Dia semakin tertekan. Sepatutnya semalam aku pindah masuk rumah dia. Tapi kau tahu lah kan kerja macam kita ni macam mana. Semalam aku kena panggil kerja”.

            “Kenapa dengan Datin Zara?”. Tak jelas dengan kata-kata Radwa tadi.

            “Dia pengsan, jatuh dalam bilik air. Kalau aku ada, semua ni mesti tak kan terjadikan Lin”. Radwa kecewa. Dia kecewa dengan dirinya.

            “Kau tak boleh cakap macam tu Radwa. Ada hikmah semua kejadiaan ni berlaku. Jangan salahkan diri kau. Aku rasa lebih baik kau pergi lawat Datin Zara dulu. Mana tahu dapat kurangkan rasa bersalah kau nanti”.

            “Aku takut Lin. Aku takut. Aku leka jaga Datin. Kalau Nisya tahu mesti dia kecewa dengan aku”. Radwa teresak-esak. Dia takut membayangkan Datin Zara juga pergi meninggalkannya.

            Bahu Radwa dipeluk Azlin. Ingin menyalurkan sedikit kekuatan kepada kawannya.

        “Kau kena kuat Wa. Datin Zara perlukan kau. Bukan dia saja, tapi satu keluarga dia bergantung pada kau sekarang. Kau nak balas pergorbanan Danisya kan, so kau boleh start sekarang dengan jaga mama dia. Aku bukan nak tambah beban kau, tapi aku rasa takdir dah bawa kau pada dia orang. Tabahkan diri kau Radwa. Doa pada Allah SWT, minta kekuatan pada-Nya. Aku pun ada kan”. Radwa dah cerita segala amanat dan permintaan Danisya semalam. Dia tahu kawan dia ni pegang amanat yang berat.

            “Thanks Lin. Thanks, sebab ada masa aku perlukan sokongan. Aku jadi lemah bila Nisya tak ada dengan aku. Kau pun tahu kan dia pemberi semangat aku dulu. Sekarang kau dah ambil alih tempat dia pulak”. Radwa tergelak kecil. Dia rasa lega mendengar nasihat Azlin. Bertapa bertuahnya mempunyai kawan seperti Danisya dan Azlin.

             "Tu gunanya kawankan. Dah lah kau masuk dulu. Aku kena pergi ronda ni. Tergendala pulak sebab nampak kau tadi". Mereka tersenyum sebelum Azlin melangkah pergi. Sempat ditepuk perlahan bahu Radwa.

            Betul kata Azlin. Kalau aku lemah siapa yang nak tolong Datin Zara dengan Raed? Aku kena kuat. Kata hati Radwa semasa melangkah masuk ke wad Datin Zara.

**********************

Sepanjang Datin Zara dirawat dalam hospital, Radwa yang menjaga Datin Zara. Kalau tak ada kerja dia mesti datang tengok Datin Zara. Tak nak terleka lagi jaga Datin Zara. Datin Zara pun dah nampak makin sihat berbanding sebelum ni. Tapi yang menyedihkan tak pernah pun anak lelaki Datin Zara ni datang melawat. Ke dia tak tahu?

            “Ma, buka mulut. Radwa suapkan”. Nama panggilan pun tak berubah, tu pun lepas kena paksa dengan Datin Zara. Datin Zara dah anggap Radwa ni macam anak dia. Pengganti Danisya dalam hidup dia.

            Datin Zara tertawa. Radwa manjakan dia sangat sepanjang dia berada di hospital. Dibuka juga mulut, sebelum tiba-tiba air matanya mengalir. Radwa dah cuak. Kenapa pulak ni?

            “Mama rindu Raed”. Perlahan aje Datin Zara menuturkan kata ni.

            “Dia sibuk kut ma”.

            Datin Zara hanya tersenyum pilu. Dia tahu Radwa sengaja nak menyedapkan hatinya.

         “Dia tak tahu sayang. Tak ada siapa pun yang bagitahu dia mama masuk hospital. Tapi kenapa selama ni dia tak teringat pun nak datang melawat mama. Dia dah tak sayangkan mama ke?”

            Radwa menahan rasa. Dia pun belum mulakan apa-apa lagi. Sikit aje lagi ma, nanti Radwa bertindak. Bahu Datin Zara diusap. Wanita itu dipeluk. Terasa basah bajunya dengan air mata Datin Zara. Agak lama Datin Zara bersedih sebelum dia kembali terlena, mungkin kesan dari ubat yang diambil tadi.

            Kepala Datin Zara diusap, pipinya dicium.

          “Radwa janji ma, Radwa akan bawa balik anak lelaki mama semula. Radwa janji”. Datin Zara yang sedang tidur diperhati.

            Lepas Datin Zara discharged Radwa terus pindah rumah. Dia tak nak tengok Datin Zara berada dalam keadaan kemurungan lagi. Lagi pun, ini semua yang Danisya harapkan.

            “Ermm, sedap Radwa masak. Kalau macam ni hari-hari habislah gemuk papa nanti. Kalau perut papa dah boroi, sayang lagi ke mama tu dekat papa nanti”. Dato’ Ammar ketawa. Nak  mengusik isterinya.

            “Eish, ada pula macam tu abang ni. Mestilah saya sayang”. Merah muka Datin Zara Malu untuk ucap ayat tu depan Radwa.

            “Suka Radwa tengok mama dengan papa macam ni. Radwa nak juga cari suami macam papa lah nanti. Romantik, penyayang”. Angan Radwa. Dia suka melihat layanan mesra Dato’ Ammar kepada isterinya itu.

            “Kalau Raed tak macam sekarang ni, dah lama papa jodohkan Radwa dengan dia”. Bisik Dato’Ammar. Tetapi masih didengari oleh Radwa dan isterinya.

            Radwa yang mendengarnya tergamam. Suapan pada mulutnya terhenti. Dia dapat melihat kerinduan yang mengunung dalam mata Dato’ Ammar dan Datin Zara.

            “Radwa kan ada sekarang. Radwa janji Radwa akan bawa Raed balik ke rumah ni semula. Ni janji Radwa pada mama dengan papa. Masa hari ulangtahun perkahwinan papa dengan mama nanti Raed mesti akan datang”. Radwa tersenyum memandang mereka. Itu janjinya kepada Dato’ Ammar dan Datin Zara.

            Dato’ Ammar dan Datin Zara sebak. Terharu.

          “Terima kasih sayang. Mama bersyukur sangat berjumpa dengan Radwa sekali lagi”. Radwa didakap. Erat. Sayangnya telah tumpah untuk Radwa.

              Sakit lagi?

No comments:

Kehidupan seorang penulis © 2014